Arsip

Archive for April, 2008

Margonda, never ending traffic jam

29 April 2008 1 komentar

Hari Sabtu, jam 05.46

Margonda tidak semacet biasanya

hanya beberapa mobil dan motor yang berlalu

lengang…

jarang sekali saya melewawti hal seperti ini

lancar…

menyenangkan sekali Margonda-ku

seandainya selalu begitu…

Harinya lupa, 13.50

Margonda-ku lumayan macet

lancar walau perlahan-lahan

selalu seperti ini

tapi selalu menyenangkan…

Harinya lupa lagi, 00.38

Kawan, kita jalan-jalan yuk

ke mana?

Jalan aja, lewat margonda…

OK bro, kita cari angkringan ada ngga ya?

wah, ini bukan Jogja kawan, ini Margonda

ya udah kita cari apa aja buat makan…

Bro, ada bakul (penjual-red) wedhang rondhe tuh…

iya, beli yuk…

OK, duduk di sini aja…

kenapa di sini?

di mana lagi?

Oya, OK deh…

sruuuput….

hmmmm…. enak banget bro

iya,,, mirip angkringan lah…

hehehe8

….

Margondaku masih padat lancar

suara mesin masih selalu meraung

Brakkk…!!!

Motor mencium mobil

tapat di depan mata kami…

sebuah moment yang begitu unik…

kenapa kami memilih tempat duduk di situ

Supaya kita melihat kecelakaan itu kawan,,,

Untuk apa, mari kita bantu?

Engga usah kawan, mereka tidak apa-apa kok,

hanya motornya yang benyok

lihat, terjadi keributan kan?

mengapa?

Kita lihat saja…

kita tidak usah ikut campur…

OK, kita lihat saja…

semoga masalahnya bisa diselesaikan dengan bijak

di antara mereka…

01.30 udah selesai kayaknya bro…

iya, syukurlah…

kita pulang?

OK… bayar angkringan dulu lah…

bukan angkringan!!

Oya, apalah, yg penting bayar

hehe8…

hari Sabtu juga, 10.05

Margondaku oh…

aku mau ke seberang

tapi kenapa

harus muter jauh sekali

buka dong portalnya….

atau…

Margonda-ku

akan seperti

ato menjadi

Malioboronya Jakarta?

May be…

(Margonda-beberapa saat)

Iklan
Kategori:Fiksi(kah?)

Subject

Subject, dalam kamus bahasa Inggris berarti: kb. 1 pokok, persoalan (for discussion). 2 Gram.: pokok kalimat. 3 mata pelajaran (of intruction). 4 mata kuliah (of study). 5 warganegara.

Subjective, entah kenapa dalam kamus yang saya baca tidak terdapat kata ini. Mungkin sekali karena kamus yang saya baca subjective. Kamus ini hanya salah satu jenis kamus elektronik yang jumlahnya bejibun. Karena itu mungkin sekali dalam kamus yang saya baca kata ini tidak tersedia, tetapi dalam kamus yang lain tersedia, setidaknya dalam turunan katanya. Ngomong-ngomong tentang subyektif (di Indonesiakan), rasanya setiap diri kita sudah akrab dengan maksud kata ini. Subyektif yang saya maksudkan yaitu menilai sesuatu menurut sudut pandang pribadi, sesuai dengan persepsi orang yang bersangkutan. Sah-sah saja bagi setiap orang untuk menilai sesuatu menurut sudut pandangnya. Yang menjadi masalah adalah apabila antara satu orang dengan orang yang lain saling merasa benar dengan persepsi masing-masing. Keadaan ini bisa menimbulkan rasa yang kurang kondusif. Dimanapun, Di rumah, di sekolah, di kampus, di kantor, bahkan di lapangan.

Mengapa banyak orang belum bisa menerima perbedaan subjektifitas dengan baik? termasuk saya sendiri. Bagi saya sendiri, hal itu kadang-kadang memang berjalan di bawah alam sadar kita. Tatkala kita merenung sejenak, kenapa ya tadi saya tidak mencoba memahami sudut pandangnya? Padahal seandainya kita bisa memahami atau paling tidak mengerti persepsi dan sudut pandang orang lain, potensi diri kita akan ter up grade dan wawasan kita akan bertambah luas.

Karena itu, kita dan saya sendiri harus banyak belajar untuk mengerti, berempati, dan berusaha mengenal persepsi dan sudut pandang orang lain. Semoga di kemudian hari kita bisa menikmati perbedaan sudut pandang, perbedaan persepsi, dan yang sejenisnya untuk meningkatkan kreativitas dalam diri kita. Seperti salah satu judul skripsi sahabat saya yang belum selesai sampai tulisan ini diposting, “persepsi mahasiswa tentang pengauditan”, dalam persepsi saya, dia malas-malasan, akan tetapi setelah saya tanyakan alasannya secara langsung, perlu dicatat, saya menanyakan secara langsung, dia punya alasan yang kuat mengapa skripsinya belum juga selesai. Dan dengan tersenyum saya berkata, “persepsi dan subjektivitas kita memang berbeda kawan, tetapi bukan berarti kita tidak bisa menjadi sahabat kan?”

Untuk sahabatku, Luthfi Yunan, kapan kau akan menyelasaikan “persepsi”mu kawan? ^_^

keep in spirit…

Kategori:Curahan hati...

Teman (sahabat) baruku…

15 April 2008 1 komentar

Ditengah padatnya bis yang kutumpangi, tepatnya disebelah kanan tempat duduk saya, duduklah seorang dengan dandanan yang begitu santainya. Kaos oblong, celana 3/4, sepatu kets, dan sebuah tas sabuk yang melilit di pinggangnya. Awalnya kupikir dia seorang yang sangat cuek, pendiam, introvert, atau apapun namanya. Mungkin waktu itu masih banyak penumpang yang masuk sehingga kondisi di dalam bus kurang kondusif untuk ngobrol. Setelah bus tidak lagi menaikkan penumpang, kusapa seseorang tadi, “Turun dimana mas?” dia menjawab, “Pulo Gadung” lalu saya menimpali, ‘oh sama kalo gitu’, (emang bus itu jurusan pulo gadung hehe8).

Saya:”Udah lama di Jakarta?”

Dia:”udah lama, sejak dari lulus SMP”

Saya:”asalnya dari mana mas?”

Dia:”Tegal” (sama sekali bukan bagian yang lucu seperti di sebuah iklan)

Saya:”lho kok malah balik ke Gombong?”

Dia:”Iya nih, nganter istri, ceritanya perutnya udah mulai membesar nih hehe”

Saya baru tersadar bahwa seorang laki-laki yang ternyata seumuran dengan saya itu telah beristri. Dia sudah ke Jakarta semenjak lulus SMP. Waktu itu sebenarnya dia masih ingin meneruskan sekolah. Dia tidak diterima di salah satu SMA favorit di kotanya karena terlambat mendaftar. Karena itu, dia mengikuti ajakan kakaknya untuk mencari pengalaman di Jakarta. Dia bekerja pada sebuah bengkel mobil di daerah Kuningan.

Dia juga bercerita, dia hanya mengenal istrinya yang sekarang selama 3 bulan. Tapi dengan 3 bulan tersebut dia mempunyai keyakinan yang kuat, beda dengan seorang perempuan yang selama ini dekat dengannya. Dia menganggap bahwa perempuan yang sekarang menjadi istrinya tersebut seorang yang baik, mau manerima dirinya apa adanya, dan membuatnya merasa nyaman. Dia jujur bahwa dia hanya seorang karyawan di sebuah bengkal, namun perempuan itu menerimanya dengan tulus. Karena itu, mereka memutuskan untuk menikah. Mereka berdua sengaja pulang ke rumah masing-maisng untuk berbicara kepada orang tuanya. SI dia pulang ke Tegal dengan membawa alamat si gadis yang berada di sebuah kecamatan di Kabupaten saya, Kebumen, tepatnya Gombong. Hanya dengan bekal alamat tersebut, Dia dan keluarganya mencari dan mendatangi alamat sang gadis.

Aku mengucapkan selamat kepadanya karena sebentar lagi akan menjadi seorang ayah. Dia berterima kasih dengan tulus. Dia orang yang sangat menyenangkan, ramah, dan menampilkan dirinya apa adanya. Dia dengan senang hati berbagi kisah dengan saya yang baru saja dikenalnya. Dari kisahnya saya banyak mengambil pelajaran. Terima kasih kawan, kalau boleh kusebut sahabat baruku, saya berutang budi padamu. Kapan-kapan giliran saya yang membelikan makanan ya. Sampai jumpa lagi, semoga anaknya lahir dengan selamat dan sehat semuanya. Selamat bersiap-siap menjadi seorang ayah kawan…

Dunia membutuhkan banyak orang sepertimu…

Kategori:Fiksi(kah?)

Curanmor,,,

11 April 2008 4 komentar

CURANMOR!!!!
Curahan perasaan ra ndue motor!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!! dadi kie critane aq karo kancaku sing jenenge arip (nglembur bae mbok ya gemiyen wong tuwane, dadine arip2 bae) agi KP nang Paiton, udu saiton udu!! Paiton!!! PLTU( Pusat Listrik Tenaga Uyuh) aq karo arip kie, pada2 ora ngerti nggone….,tp pd bae…krungu2 nang paiton esih akeh wong urip, dadi kira2 kan bisa ditakoni mbok!!! singkat bae. dina pertama ngekol, aq karo si arip njagong nang mburi supir…

Mbareng wis mlaku mandan suwe,ngeng.. …ngeng. ….ngeng, supire ngerim, ciiiiit!ternyata ana calon penumpang nang pinggir ndalan… penumpange ora baen baen kie jan temenan!! penumpange kuwe wujude wong siji karo wedus ana lima apa enem kaya kue, aq jan klalen ra ngetung..lah kue supire jan ngrayu 2 nganti 3 menit ben capang e gelem munggah…. wong kene pancen jan pejuang temenan….. …….le ngrayu2 kie pokoke ra nyerah2….aq bola bali menangi kaya kue. la untunge wonge karo weduse ra gelem, jan alhamdulillah bgt… masa ngadep juragane mambu wedus!!!!!!! jane si lewih mambu aq mbok drpd weduse, aduse kaya kinjeng cewok,..ora sikatan maning, ktinggalan nang kos.. mbareng tekan nggone pabrik listrik kuwe, wis jan, nlangsa! la ora nelangsa kpriwe kang, yu, enggane ya enggane, jarake aq mudun bis tekan pabrik listrike kuwe rong kilo, mlaku atheol pokoke!! maningana sikilku kadang pegel2, tp y ora papa lah blajar urip priyatin kaya kue.

Ganti dina siki mangkate ngebis, nganggo bis sing gede aku njagong mburi, lah si arip nang ngarep ana penumpang wong tua, njagonge nang ngarep kursi sebrange arip
la ternyata wong tua kie mandan ra beres sebelaeh kan wong lanang, pupune wong lanang kue mau di elus2 kaya nang pilm2 kaya kae tuli pada ngerti mbok! Bisam bayangna mbok. trus wong tua kue ngajak salaman si arip arip gelem, dasar wong ra beres, tangane arip kue arep diambung…. pas arep kejadian, arip narik tangane… ora cukup kaya kue….wong tua mau nawani arip, rambutan, nganggo tangan kiwe, tangan tengene colak colek pupune ibu2 nang sebrange (ngarepe arip brarti y)…. nah untung bae cpt tekan pabrike dadi mudun arip karo aq tapi cilakane!!!! , jan cilaka temenan kie pas aq liwat sebelaeh wong tua mau, pupu sebelah mburiku kue dicekel jan mrekinding rasane bagian sensitif si ya,kpriwe maning penumpang mburiku mung ngguya-ngguyu. .
Lah wengine aq esih ktiban sial maning….jan pancen kudu di ruwat mbok y? critane tangi turu kuwe aq tuku duren takon bakule, regane pira? krunguku 12.5 y wis aq stuju,ngomong bakule, pangan kene pak!! trus durene diedel edel karo bakule
aq ngetokna duit 12.5 la bakule protes, 22.5 mas oalah jan, kie pancen budeg apa gara2 awane bar ngeloni turbin!!!!! dadi ra krungu ditku kue gari 19, sing wutuh
nang kathok esih ana receh tek etung, duit receh mung ana 1900… nang ndesa kie ora ana ATM, duitku jan nteng blas untung bapake esih mandan baik hati regane dadi 20 ewu…cukup sidane!!!!

Baline kpengin ngopi bgt, sakau critane kopi kie regane sewu, duitku kurang satus aq bali maring kos2an….tek obrak abrik kose nggolet duit atusan siji ora nemu!!!! sidane turu!!! esuke utang si arip nggo sarapan karo ngekol!!!!!
kie nembe nemu warnet, wingi aq nggoleti takon bapak2 jere esih adoh…. gandeng agi dengklang, nyerah!!! lah mau sore arip nggoleti takon pak polisi
warnet di mana pak?jawabane ” mau beli berapa sampeyan?, mau dijual lagi y?” arip mumet, meneng bae…..bapake nidokna, kae nang kana mbareng dipikir 2 ternyata sing ditidokna pak polisi kuwe mau toko wesi… nang pak polisine ndarani eternit!!!!! !!!!!!!!!
pancen kacek sithik y>>>>kie warnet nang pinggir sawah, dalane peteng….mangkate mau mbecak 6000, baline ora ana becak mangkal….mlaku maning… CURANMOR curahan perasaan ra ndue motor!!!!!

(diposting pertama oleh Sahabatku, Dhiki Supodo, yang sekarang ini sedang terbaring di RS Sardjito Ruang cendana 3 lantai 2 karena kecelakaan… Buatmu, cepet sembuh kawan, kapan kita berdiskusi tentang durian lagi?)

Kategori:Fiksi(kah?)

Pagi ini…

11 April 2008 1 komentar

Pagi ini..

Seperti biasa saya berangkat ngodhe bersama dengan teman saya. Saya berangkat menggunakan angkutan umum berwarna merah yang biasa disebut omprengan dengan nomor  dashboard 47 jurusan Pasar Senen Pondok Kopi.  Sesampainya di tempat kerja, saya dan teman saya membeli bubur ayam untuk sarapan pagi. Sebuah gerobak kecil yang selalu ramai dikerubuti orang-orang yang terbiasa sarapan pada pagi hari.

Selama memesan bubur ayam tersebut, mata saya tertuju pada sepasang suami istri yang sedang berjualan gorengan di seberang jalan. Sang suami sedang membelah sebuah tempe yang akhir-akhir ini menjadi makanan mewah menjadi beberapa bagian untuk digoreng. Disampingnya kulihat sang istri sedang mengupas beberapa pisang yang sudah matang untuk digoreng (juga). Sebentar saya melamun, begitu indah cinta mereka. Begitu yang saya lihat, karena saya mungkin tidak mengetahui hal yang sesungguhnya. Tetapi dalam pandangan saya, mereka begitu damai, begitu akrab, dan begitu bersemangat untuk mengais rezeki. Tidak nampak dalam wajah mereka kekhawatiran ataupun sekedar cerminan keluhan akan kerasnya hidup. Bagiku mereka sangat kuat. Mereka mampu mewujudkan manifestasi cinta yang selama ini kurang bisa saya lihat dari kisah-kisah cinta temen-temen saya. Dalam pandangan saya, cinta mereka begitu suci, mereka berjuang bersama untuk hidup, untuk berkarya, untuk memberi nafkah kepada anak-anak mereka, atau mungkin juga untuk saudara-saudara mereka dikampung. Bagiku mereka seorang pejuang sejati.

Tidak terasa bubur yang saya pesan sudah jadi. Temen saya mengambil dan segera membayar bubur tersebut. Ketika dalam perjalanan menuju tempat kerja, saya bergumam kepada teman saya “bro, mungkinkah saya menemukan cinta seperti cinta mereka (penjual gorengan-red)? Dengan mantap teman saya menjawab “Kenapa tidak, karena cinta sejati hanya akan bertemu dengan cinta sejati dalam pencariannya”…

Kategori:Fiksi(kah?)

Yang Kurindu

3 April 2008 1 komentar

Sekuntum mawar dalam sebuah harapan

Mekar di pagi hari menyambut datangnya mentari

Semerbak sepanjang hari tuk meramaikan suasana taman hati

Tak layu di malam hari bersama purnama yang menerangi bumi

Kurindukan………

Sekuntum mawar dalam genggaman

Kelopaknya bukan gemerlap materi tapi kasih sayang Ilahi

Mahkotanya bukan kilauan intan permata tapi cahaya pekerti

Duri-durinya bukan kesombongan tapi pembenteng diri

Kurindukan………

Sekuntum mawar dalam keindahan

Dalam kemuliaan abadi

Dalam kesucian kasih Ilahi

Dalam kemurnian cinta hakiki

Kurindukan…………

Sekuntum mawar dalam keinginan

Sebagai teman sepanjang zaman

Kurindukan……..

Sekuntum mawar dalam lantunan do’a

Kelak kan hadir di depan mata

(PujanggA)

Kategori:Curahan hati...